42 pemikiran pada “Gerbang

  1. saya mampir ya, bunda athirah….
    assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh…
    senang baca blog bunda athirah^^ semoga menjadi blog yang bermanfaat^^ amin

  2. Bismillaah…
    mb Athiroh, Assalaamu’alayki…
    masi inget ana ndak?
    Ana dlu pernah minta mb Athiroh ngisi les bhasa Arab di masjid Mardhiyyah ktika guru hakikinya berhalangan hadir. Inget mb?

    Alhamdulillah mb, aku akhornya dberi ksempatan oleh Allah untk bisa tinggal di RI slama 1,5 thn. Sayangnya ktika itu mb Athiroh sdh tdk di Jogja. Hanya bisa mndengar crita2 ttg mb Athiroh dari akhowaat.

    ^^

    1. Wa’alaykissalam warahmatullah wabarakatuh..

      Dek dinar… apa kabar? Tentu saya masih ingat dek Dinar ^^ Barokallohu fiik.. kangen e dek… Mudah2an kita bisa ketemu lagi…

      P.S>: afwan ya dek, ada bagian komentar dek dinar yg saya hapus. malu e kalau dibaca org lain ^^

    2. Aaamiin, smoga bisa bertemu mb Athiroh lg, klo tdk di dunia, smoga di surgaNya kelak..
      mohon doanya ya mb, smoga slalu diistiqomahkan
      saat ini godaannya berat skali

      uhibbuk fIllaah^^

    3. Amin …

      Mari berdoa untuk kebaikan kita semua …

      Dulu, Ustadz Abu Sa’ad pernah kasih nasihat pas beliau ngajar kitab Fathul Qawil Matin, yang maknanya: Di saat seseorang jauh dari teman-temannya, di situlah dia diuji, apakah dia kuat untuk istiqamah atau tidak. Sering kali, kalau kita berada di lingkungan teman-teman yang bisa membantu kita istiqamah, rasanya istiqamah itu tak begitu sulit didapatkan.

      Masa adaptasi itu akan ada. Yang penting tetap berpegang pada satu tali, tali Allah. Dengan berpegang erat pada satu tali itu, meskipun awalnya kita digoyang kencang oleh angin cobaan, lama-kelamaan insya Allah pegangan kita pada tali itu justru akan semakin kuat. Asalkan, kita punya niat yang tulus dan keinginan yang kuat. Allah Maha Mengetahui siapa saja hamba-Nya yang berhak mendapatkan kemenangan di akhir perjuangannya.

      Dengan satu tali yang sama, pada hakikatnya, kita dan teman-teman (sahabat-sahabat) kita itu berada di tempat yang sama, walau secara kasat mata, kita terpaut jarak ruang yang jauh. Dalam sebuah kajian zaman duluu, seorang Ustadz pernah berpesan (yang maknanya): Orang-orang yang berpegang pada alquran dan hadis dengan pemahaman para sahabat itu adalah orang yang pendapatnya akan sama, sikapnya akan sama. Bahkan, meskipun mereka tidak saling kenal satu sama lain, tapi kalau mereka ditanya tentang satu perkara maka jawaban mereka sama, karena rujukan mereka sama. Itulah keunggulan orang-orang yang berpegang pada kitabullah dan sunnah dengan pemahaman salaful ummah.

      Berada di lingkungan teman2 yg bisa bantu kita istiqamah pasti akan jadi dambaan setiap orang. Tapi, kalau Allah berkehendak menempatkan kita di tempat lain, yang kita lakukan bukan sedih murung namun berdiri tegak.

      Pas masih di RI dulu, akhwat2 punya satu hadis kesayangan:

      اثق الله حيثما كنت و اتبع السيئة الحسنة تمحها و خالق الناس بخلق حسن

      (Hadis hasan; lihat Shahihul Jami’, no.97)

      Oh ya, jadi inget doa Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab di permulaan kitab Al-Qawaid Al-Arba’ah:

      أسأل الله الكريم رب العرش العظيم أن يتولاك في الدنيا والآخرة وأن يجعلك مباركاً أينما كنت وأن يجعلك ممن إذا أعطى شكر وإذا ابتلى صبر وإذا أذنب استغفر فإن هؤلاء الثلاث عنوان السعادة .

      Jika kita sudah patah semangat duluan, itu namanya “kalah sebelum berperang”. Ayo Dek Dinar, insya Allah, Dek Dinar bisa istiqamah …. Mesti optimis, jaga niat baik-baik, ikhtiar betul-betul … *ini nasehat untuk diri saya sendiri*

      Barakallahu fik … Uhibbuki fillah .. : )

  3. assalaamu’alaykum Dek Athirah.bagus sekali tulisan2 di blog ini.masih inget mba ga.ana kakak kelas anti di TP.semoga blog ini banyak memberi manfaat untuk ummat…amiin. baarokalloohu fiik

    1. Wa’alaykumussalam warahmatullah wabarakatuh..

      اللهم لا تؤاخذني بما يقولون، واغفر لي ما لا يعلمون، واجعلني خيرا مما يظنون

      Masih ingat, mb… : ) mba badriyah yang temennya mba nisa rosis kan? masih ingat kok, mb.. : ) dan juga masih inget candanya mba nisa tentang mba badriyah: كالبدر, bagaikan rembulan …

      Mba di mana skrg? Terakhir dulu saya tahunya mba badriyah ada di semarang.

      Amin…. (untuk doanya)

  4. iya dek,mba di Semarang.weleh2 Dek Nisa itu bercandanya…alhamdulillah bisa silaturahim dengan akhowat jogja disini

  5. bismillah walhamdulillah,adalah karunia Allah yg sngat berharga u/q ktk aq mnemukan tulisan2 dek ‘athirah disini bbrp bln yll,bbrp yg kubaca alhmdulillah smakin mmbangunkanku dr lelapnya aq dlm ksibukan sbg ibu rmh tangg..bbrp tahun sdh berlalu…aq blm pernah msuk ke dunia maya..baru kmrn wkt ditinggal suami bertugas nun jauh disana…alhmdulillah aq diijinkan mmbuka & mmbca muslim & muslimah…mk terlintas dlm ingatanku ktk adek2 mhswi mulai menyiapkan adany muslimah or id…ada sosok yg msh jelas wajahny dlm ingatanku…aq biasa memanggilny ummu hasan…seingtku ia msh sering dtg kermhku saat anak kecilku yg bernama saad msh bayi…& stlh itu…ia tinggal ada dlm kenenganku…smpe alhmdulillah 1th blkngan aq bertemu dek uus temanny dek siska…samar2 kudengar ummu hasan skrg tinggal di malaysia…smpe akhirnya aq mmbc tulisan2 dek ‘athirah…rinduku pdny hingga aq mmastikan dg bertany pd suami “apakah yg bernama ‘athirah itu adalah ummu hasan yg kukenal dulu?”bliau mnjwb ya…mk bertmbah rinduku…ingin kutitipkan pd dek uus ummu said slmku u/ny…tpi tdk!…biarlah aq berusaha menulisny sndiri disini meski aq msh sgt buta..berjln di dunia maya dg mraba2…mk jk Allah ijnkan sapaku ini smpe ke dek ‘athirah…terimalah salam driku kudo’akan smg Allah memanjangkan & mnjdikan barakah umurmu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s